3 Kesalahan Fatal saat Berolahraga dan Langkah-langkah Memperbaikinya biar Olahraga Kamu Makin Awesome
Yakin Kamu Sudah Berolahraga dengan Benar? Ada 3 hal yang biasanya kamu lakuin saat olahraga tapi kau ga sadar kalau hal itu sebenernya salah. Nah makanya, sebelum terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, yuk, cari tahu kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi di bawah ini.

1. Kamu mengharapkan perubahan dalam semalam

Hidup yang serba gampang emang kadang ngeubah pola pikir kita jadiserba instan. Apa pun yang diinginkan sekarang bisa dipetin dengan gampang,seperti makanan, pacar, atau tas, dan tiket pesawat sekaligus. Tapi, tetep aja hal itu ga berlaku bagi olahraga. Seberat apa pun kamu berolahraga, untuk mencapai goals butuh proses dalam waktu tertentu.

the fix: Daripada jor-joran ngelakuin olahraga yang ujungnya bikin kamu bosen dan stress sendiri, mending set goals yang dapat dicapai secara bertahap. Misalnya,daripada kamu santai-santai-santai tapi langsung lari 1 km, mending lari 10 menit tanpa berhenti di minggu pertama.  Kemudian tambahin 10 menit lagi di minggu selanjutnya.  

2. Kamu pikir Olahraga adalah suatu beban kewajiban

Olahraga di gym dengan ngangkat beberapa beban hanyalah baru setengah dari pertempuran. Kadang itu yang bikin kamu ngerasa beban dan gampang capek. Kalau udah ngerasa beban dan frustasi kaya gitu, mungkin kamu bakal ga ga teratur nge-gym.

the fix: Ajak wourkout partner kamu biar nge-gym makin seru. Tapi kalau bisa ajak temen yang hobi nge-gym juga biar saling nyemangatin agar target goals lo tercapai. Atau kamu bisa gabung ke komunitas olahraga untuk sekalian networking dan saling berbagi tips dan trik olahraga. So, work out will be a way so much fun.

3. Focusing on quantity rather than quality.

Kalau kamu ngikutin program olahraga yang lebih fokus sama repetisinya daripada fokus dengan cara melakukannya dengan benar, itu sama aja bikin badan kamu malah nge-drop. Bukannya dapetin tubuh yang sehat, justru kamu bakal berakhir di rumah sakit.

the fix: Kalau kamu olahraga sendiri, kamu bisa mulai dari beban yang paling berat. Lalu, ketika kamu mulai ngerasa goyah kamu bisa turun ke bobot yang lebih ringan dan selesaiin sisa repitisi yang udah di-set atau bahkan lebih. Ini disebut “descending setand this is no joke. Progam ini bisa ngembangin daya tahan otot dan nurunin risiko cederea otot.

YOUR REACTION?


You may also like

Facebook Conversations